Cinta dan Tanya

Ceritanya sederhana,namun penuh makna,mungkin semua orang di dunia ini selalu dan pasti punya seseorang yang dia sayang,termasuk ibu
Jadi cerita ini tentang ibu saya
Cuma sedikit berbagi cerita,hari itu saya berkata ke ibu saya kalau besok saya akan balik karna ada suatu urusan akademis di kampus dengan dosen,ikut ayah saya yang kebetulan beliau juga lagi ada urusan di luar kota,ibu saya santai sambil akhirnya berkata”sampai kapan baliknya?”
“sampai minggu mungkin,ya liat aja ntar”Sekenanya saya jawab
Namun ternyata sorenya saya mendapat kabar tentang urusan saya yang dimundurkan hingga minggu depan,sontak saya bilang ke ayah saya klo saya besok tidak jadi,dan malamnya baru bilang ke ibu saya,namun dasarnya saya tetap pengen balik.
“loh kan gak jadi,trus kenapa balik,ngapain juga dirumah sana?”ini pertanyaan kedua ibu saya tentang topik yang sama pula
“ya pengen liburan aja ma,jalan jalan gitu”
“kamu gak ada kerjaan disana,liburan di sini kan bisa,lagian juga paling tidur makan doang disana,ngabisin uang,katanya pengen liburan jauh?ntar uangnya abis looo”ibu saya menggoda.
Eh,iya yah,saya melirik ibu saya sekilas,bukannya saya tidak senang dirumah hanya saja saya butuh jalan jalan ke tempat tempat tertentu,dan karna jam jam jalan saya dirumah yang dibatasi,dan kadang karna bingung pengen jalan kemana,itulah akhirnya yang membuat saya suntuk.jujurnya saya butuh liburan yang bener bener liburan,”me-time”-saya,dan bareng temen temen saya.
“ntar klo urusannya aja baru balik.”ibu saya akhirnya menyarankan saya untuk balik sehari,charter taksi paman udin yang biasanya jemput pagi pagi buta dri rumah klo ada urusan,dan pulangnya ikut itu juga,namun saya malah nyanggah pengen lama di rumah sana dan malah ngeraguin emang pulangnya masih bisa sama beliau,lagian juga biasanya pulang gak pernah ikut beliau.dengan berbagai alasan dan argumen argumen kecil yang saya buat sekenanya”supaya kamu bisa berurusan dgn orang,belajar dri hal kecil kaya gitu lo”Ibu saya masih sibuk dengan bajunya tapi masih bisa buat ngeladenin saya,namun tidak berselang beberapa menit beliau udah tutup mulut dan gak ngasih jawaban pasti,apa saya boleh balik atau enggak,heuuu.
At least saya gak minta kepastiannya juga malam itu,namun di dalam pikiran saya saya tau ibu saya lagi pengen menghabiskan waktunya dengan saya yang sedang liburan,maklum saya anak tertua,yang emang dari lulus SD hidup jauh dari orang tua,pulang pun hanya untuk setengah tahun sekali,sampai kuliah pun saya masih seperti itu,karna kadang akibat malas pulang dan ayah ibu saya yang selalu jengukin saya rutin sebulan sekali,hidup saya banyak dihabiskan dengan teman teman,entah itu dalam hal liburan, senang senang,curhat,nongkrong dan hal hal sepele lainnya,yang kadang hampir melupakan hal lain yang lebih penting bahwa saya punya keluarga,saya punya rumah hati untuk saya pulang,pelabuhan yang saya jarang lihat,yang juga tidak saya tahu kabarnya tiap hati,suplier kehidupan saya.dia ayah ibu saya.
Lantas saya masih bisa minta “me-time”saya,yang bahkan sudah saya miliki banyak waktunya dari beberapa tahun silam,bahkan lebih banyak waktu tersebut dari pada berkumpul dengan keluarga.
Saya bukannya seorang yang tidak rindu keluarga saya,saya rindu bahkan kadang rindu itu bisa hadir saat saat yang tidak pasti,mustahil setiap orang tidak pernah rindu dengan keluarganya,hanya saja kadang ayah ibu saya yang selalu berusaha untuk tidak menyuruh saya pulang,dikarnakan alasan nantinya saya capek,beliau berdua lah yang berjanji untuk jengukin saya,dan hal hal lain yang kadang saya anggap anugerah untuk tidak pulang,namun ternyata tanpa saya sadari banyak rahasia yang mereka sembunyikan atas saya,banyak hal di rumah yang saya tidak ikut andil di dalamnya,banyak hal yang saya lewatkan dengan keluarga saya,banyak hal yang akhirnya nanti setelah saya pulang akan selalu ada hal hal baru yang saya temukan didalamnya,tanpa tahu bagaimana itu terjadi,saya tidak tahu kapan acara”dijenguk ayah ibu” ini akan berakhir,yang saya tahu adalah umur orang tua saya yang semakin hari akan selalu berkurang,lalu saya yang masih sibuk dengan urusan dunia saya,urusan kesenangan saya,sampai sampai hanya untuk pulang pun hampir tak ada.
Itulah mungkin yang ibu saya maksudkan dengan jawaban menggantung yang beliau beri,dengan dua pertanyaan kasual yang beliau ajukan sebelumnya ke saya,tidak berat namun mengisaratkan banyak hal,banyak makna dan banyak rindu.agar saya dapat membuat kesimpulan sendiri.karna beliau tau anak tertua nya sudah bukan anak kecil lagi,namun telah bertransformasi menjadi gadis menuju dewasa.
Jikalau berkumpul bisa menjadi penghibur hati sang pemilik syurga,maka berkumpullah.

Ps.tulisan ini bukan bermaksud menghakimi siapapun,namun hanya sebagai pembelajaran untuk kita dan khususnya saya sendiri

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s